Pages

27 October 2013

Facebook Suspek Pembunuh Norazita Abu Talib Dikenalpasti!


Isu yang sedang hangat diperkatakan sekarang adalah soal 'keamanan Malaysia'. Saban hari ada saja kes bunuh. Apa yang pelik, menteri kita masih lagi mengaku Malaysia adalah negara aman. Mungkin nak tunggu ada tembakan rambang di Perhimpunan Agung UMNO baru menteri kita nak kata Malaysia dah tak aman?

Baru-baru ni kes pembunuhan dahsyat melibatkan pegawai AmBank, Norazita Abu Talib ditembak tepat di bahagian kepala. Suspek yang dikenali sebagai Ardi yang merupakan pengawal keselamatan AmBank tempat mangsa bekerja telah menembak mangsa menggunakan pump gun. Harapkan pagar, pagar makan padi.

Berita susulan penangkapan suspek manusia bertopengkan iblis ini nampaknya palsu. Tapi ada satu lagi berita pula yang dapat membantu penangkapan manusia iblis ini. Entah sapa yang pandai godek-godek, maka terjumpa lah akaun facebook yang dipercayai akaun suspek...

Berikut merupakan rincian yang dipercayai akaun tersebut adalah akaun suspek. Sudah seakan-akan sah!



Dari segi raut wajah, memang sebijik. Dan dari segi status pun dah boleh kata akaun tu adalah akaun suspek. Siap add location AmBank SS 15 lagi beb! Apa lagi kita nak kata?

Ini lah yang terjadi apabila hukum Islam itu tidak diterapkan. Perempuan melacur untuk sesuap nasi. Lelaki mengganas untuk sesuap nasi. Tambah-tambah bila harga barang semakin meningkat! Para menteri dan kroni pulak, memang lah dalam keamanan sebab mereka ada pengawal peribadi. Tapi jangan ingat kalian aman dengan azab Allah wahai para menteri! Semua ini akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah kelak!
Selanjutnya...

04 August 2013

Pengemis dan Kesannya Terhadap Imej Umat Islam


Dah lama aku menyepi dalam dunia blog ni. Alhamdulillah malam ni diberi kesempatan untuk menulis lagi. Apa yang aku nak lontarkan pada penulisan pada kali ini adalah horizon bazar Ramadhan yang 'dicemari' oleh pengemis. Bukan aku nak pandang hina pada golongan ni, tapi aku terfikir dan tertanya-tanya mengapa wujud golongan seperti ini?

Jawapan ringkas yang aku dapat berikan adalah, ia adalah hasil daripada penerapan sistem kapitalis-sekular. Yang kaya semakin kaya, dan yang miskin semakin miskin. Sebenarnya, kalau nak kata peminta sedekah ni miskin, aku pun tak kata mereka ni miskin. Sebab dah banyak kali aku dengar sebenarnya ada peminta sedekah ni hidup senang-lenang dengan hasil titik peluh mereka meminta sedekah.

Dan sejak beberapa tahun lepas, aku memang dah hilang kepercayaan terhadap peminta sedekah. Dengan kes sekolah tahfiz di Kedah yang menipu (apa ntah nama sekolah tahfiz tak wujud tu) orang ramai kononnya mereka meminta derma untuk pembangunan sekolah tahfiz mereka. Hakikatnya, mereka mengeksploitasi kanak-kanak untuk mendapat wang. Anak-anak yang sepatutnya belajar di sekolah, 'ustaz-ustaz' tersebut mensekolahkan mereka di jalan-jalanan untuk menjadikan mereka peminta sedekah berjaya dan berkaliber tanpa tauliah.

Dan lebih menjengkelkan, mereka ini menggunakan imej Islam untuk meraih simpati supaya orang ramai menghulurkan bantuan. Mereka duduk di tengah dan tepi jalan di Bazar Ramadhan dan di pasar malam dengan memakai pakaian yang tampak Islamik. Mereka berkopiah, malah berselendang dan berjubah. Bait-bait zikir dialun dengan penuh kesyahduan, ayat-ayat suci al-Quran meniti di bibir mereka. Orang yang tengok pun rasa sebak. Sorang rasa sebak, nah RM1. Itu baru sorang bang. Dalam 3 jam dia duduk kat bazar Ramadhan, berapa banyak 'seorang' bagi duit kat dia?

Perkara ini haruslah dipandang berat oleh umat Islam. Mereka memperguna agama untuk mendapat kerehatan dan kesenangan. Sedangkan Islam melarang kita untuk meminta-minta, mewajibkan kita untuk mencari rezeki dengan tulang empat kerat, dan juga mengharuskan kita untuk berhutang.

Nabi SAW bersabda, maksudnya: “Sesiapa yang meminta harta kepada manusia supaya hartanya menjadi banyak, bererti dia meminta bara api yang menyala-nyala.” [HR Muslim]

Tatkala orang lain berkerja, berhempas pulas mencari rezeki dengan tulang empat kerat, mereka ini dengan mudahnya berzikir 'untuk menarik rezeki'. Mereka ini bukannya cacat. Orang buta pun jual tisu untuk mendapat rezeki. Tapi mereka ini berzikir untuk mendapat rezeki. Imam mana ajar ni? Sungguh, mereka ini sedang memperguna agama. Natijahnya, orang berkopiah dan berjubah ini dipandang sebagai imej muslim oleh orang kafir. Kesannya, terpalitlah gambaran-gambaran negatif terhadap umat Islam seperti miskin, pemalas, tak produktif, tak tahu malu, peminta, dan macam-macam lagi gambaran negatif.

Sedangkan, umat Islam pada era keKhilafahan adalah umat yang paling terkehadapan dan umat paling cemerlang. Inilah hasil kelestarian sunnah Nabi SAW yang mencetak generasi berjaya di dunia dan akhirat. Umat Islam peminta sedekah yang pemalas ini jauh panggang dari api jika dibandingkan dengan umat Islam dahulu kala. Umat Islam di era Khilafah dulu rajin bekerja, banyak menghasilkan buku, malah menjadi contoh kepada ketamadunan Barat, sehingga orang-orang Barat menyanjung tinggi keperibadian muslim itu dan ketamadunan Islam. Berbeza sekali dengan golongan yang mampu menggunakan tulang empat kerat tapi mencari rezeki dengan mengemis!


Penutup, nasihat buat pengemis yang sebenarnya mampu mengerah keringat ni, sila mengemis di Putrajaya. Rumah DS Najib di sana. Rosmah Mansor pun ada kat sana. Manalah tahu lubuk rezeki anda di sana. Maklumlah, kerajaan kita mengutamakan rakyat. Apabila kerajaan nampak orang macam anda, pasti 'sales' anda melonjak naik hasil pengemisan anda. Oh ya, aku nak tegaskan, aku bukan hina pengemis ni. Cumanya aku tak puas hati mereka ni memperguna agama sebagai jalan pintas untuk mencapai kesenangan. Zikir adalah ibadah kepada Ilahi, bukan medium penagih simpati. Allah dah bagi tulang empat kerat, gunakan ia sebagai tanda kesyukuran.

“Apabila telah solat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi, dan carilah kurniaan Allah.” [TMQ al-Jumu'ah:10]
Selanjutnya...

07 April 2013

McD Halal Diboikot, Riba Haram Disenyapkan


Kempen memboikot produk Israel pada satu waktu dulu, ia kelihatan amat gencar dan agresif. Ya, ia memang sesuai diistilahkan sebagai 'satu waktu dulu'. Kerana kempen yang dijalankan ini ada pasang-surutnya. Ia menjadi pasang apabila Israel menyerang penduduk Palestin di Gaza. Kemudian ia menjadi surut semula setelah serangan dihentikan. Dan apa yang kita dapat lihat sekarang, kempen memboikot sudah menjadi suam-suam kuku.

Beberapa bulan lepas sewaktu Israel menyerang Palestin, mangsa yang paling teruk terkena serangan kempen boikot sudah tentu McDonald's (McD). Sebenarnya aku pun tak tahu kenapa McD sahaja diboikot sedemikian rupa, walhal banyak lagi syarikat gergasi lain berasal dari negara haram Israel. Serangan ini sama sekali membuatkan McD Malaysia berada dalam keadaan tertekan kerana facebook mereka dihujani tohmahan, cacian, dan kata-kata kesat. Lantaran itu, mereka terpaksa membuat kenyataan di facebook dan iklan di akhbar bahawa mereka sebenarnya tidak terlibat pun dalam arena politik Israel.

Sebenarnya, isu ini sudah pun aku lontarkan di akaun facebook personal aku. Aku mengkritik keras sesiapa sahaja yang memboikot produk Israel yang halal secara selektif (terpilih). Lantas aku dicop dengan pelbagai gelaran seperti penyokong Yahudi dan sebagainya. Jadi, bagi merungkai isu ini, kita sebagai umat Islam seharusnya mengembalikan masalah ini kepada al-Quran dan as-Sunnah apabila perselisihan seperti ini berlaku.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا

"Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada "Ulil-Amri" (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya - jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya". [an-Nisa':49]

Secara asasnya, kempen memboikot produk yang halal dari segi zatnya bukanlah sebuah kempen yang bersifat ideologis. Perkara ini kita sendiri dapat lihat pada orang kita. Lepas Israel menyapu bersih umat Islam di Palestin, kita pun senyap membisu. Malah, yang beria-ia dok boikot McD tu tanpa segan silu makan balik kat sana sebab tak dapat nak tahan nafsu. McChicken dan Ayam Goreng McD sedap sangat gamaknya. Mengapa ia terjadi begini? Kerana tiada perintah daripada Allah SWT supaya kita memboikot produk yang halal. Apabila tiada perintah daripada Allah, kempen yang mula-mulanya panas membara, apabila sampai ke masa-masa tertentu, ia menjadi suam-suam kuku pula.
 

Berbeza pula apabila kita melakukan kempen dakwah yang sememangnya diperintahkan oleh Allah SWT. Contohnya kempen anti zina, kempen tutup aurat, kempen menegakkan Khilafah, dan sebagainya. Kempen-kempen seumpama ini dilakukan secara terus-menerus sepanjang zaman sejak Islam diturunkan sehingga kini. Kerana apa? Kerana ia adalah satu perintah daripada Allah SWT yang amat jelas. Jadi, tiada ruang bagi kita untuk melakukan kempen dengan ada pasang-surutnya

Jadi, di sini ada satu perkara pelik yang perlu dirungkai sebenarnya. Kita memang sibuk dok jalankan kempen boikot produk Israel yang halal untuk dimakan dan diminum. Tapi dalam perkara yang amat jelas diharamkan oleh Allah SWT kita buat bodoh. Contoh terbaik yang dapat aku gambarkan adalah RIBA. Secara jelas Allah mengharamkan riba. Dan riba merupakan jantung ekonomi Yahudi. Yang halal kita boikot, yang haram kita senyapkan. Tak ke pelik tu? Sepatutnya riba lah yang kita berjuang bermati-matian supaya ia dihapuskan. Ia adalah satu kemungkaran yang merompak hak-hak manusia di serata dunia, bukan sahaja di Palestin. Jadi, kenapa senyap? Bukankah ia adalah kemungkaran yang amat besar? Adakah makan makanan halal di McD merupakan satu kemungkaran sehingga ia diboikot dengan begitu hebat?

Dan apa yang lebih mengecewakan, bukan sahaja umat Islam hari ini diam dengan berjalannya sistem ribawi, malah ulamak-ulamak juga menghalalkan riba dengan menukar istilah riba kepada istilah-istilah yang kelihatan agak islamik supaya ia kelihatan suci bersih daripada riba.

فَإِن لَّمْ تَفْعَلُوا فَأْذَنُوا بِحَرْبٍ مِّنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِ ۖ وَإِن تُبْتُمْ فَلَكُمْ رُءُوسُ أَمْوَالِكُمْ لَا تَظْلِمُونَ وَلَا تُظْلَمُونَ

"Oleh itu, kalau kamu tidak juga melakukan (perintah mengenai larangan riba itu), maka ketahuilah kamu: akan adanya peperangan dari Allah dan RasulNya, (akibatnya kamu tidak menemui selamat). Dan jika kamu bertaubat, maka hak kamu (yang sebenarnya) ialah pokok asal harta kamu. (Dengan yang demikian) kamu tidak berlaku zalim kepada sesiapa, dan kamu juga tidak dizalimi oleh sesiapa". [al-Baqarah:279]

Jadi, pada pandangan aku, aku tak halang korang nak boikot. Sekiranya niat boikot tu kerana Allah dan membawa kebaikan, insya Allah ia akan menghasilkan pahala. Aku tidak mengambil jalan boikot. Tapi itu tak bermaksud aku ni penyokong Zionis. Kenapa aku tak boikot? Kerana aku tahu boikot bukan penyelesaian tuntas. Rata-rata yang boikot tu aku tengok hanya mengambil langkah 'sekurang-kurangnya';
1. "Sekurang-kurangnya melumpuhkan ekonomi Israel"
2. "Sekurang-kurangnya menunjukkan rasa simpati terhadap rakyat Palestin"
3. "Sekurang-kurangnya buat sesuatu"

Dan banyak lagi lah sekurang-kurangnya. Suka betul umat Islam ni dengan sekurang-kurangnya. Bila ada seorang lelaki muslim dibunuh oleh sekumpulan Yahudi Qainuqa' kerana mempertahankan maruah seorang muslimah, Nabi kita tak lakukan kaedah 'sekurang-kurangnya'. Tapi Nabi SAW mengepung perkampungan mereka dan menghalau mereka dari perkampungan itu kerana mereka telah melanggar perjanjian dengan negara. Bayangkan sekiranya jutaan umat Islam yang 'sekurang-kurangnya' ini mendesak pemerintah untuk menghantar tentera ke Israel.

Jadi, semoga apa yang aku tulis ni mencerahkan lagi pemikiran umat Islam di luar sana. Sepatutnya kita boikot yang haram tu. Riba tu jelas haram. Riba jugalah yang menjana kekuatan ekonomi Israel, bukan McD atau Starbucks yang menjadi tunjang ekonomi Israel!
Selanjutnya...

03 March 2013

Lahad Datu: Perpecahan yang Menguntungkan Kafir Penjajah


Belum pun tamat isu Syria yang sedang bergolak, umat Islam Malaysia dan Filipina bertempur di Lahad Datu, Sabah. Pertempuran berlaku di antara anggota polis Malaysia dengan askar kesultanan Sulu. Isunya adalah berebut tanah. Amatlah bodoh bagi umat Islam saling berbunuhan kerana berebut tanah. Betapa besarnya nilai tanah di dalam jiwa mereka sehingga melebihi nilai aqidah.

Tahu kah anda, setelah keruntuhan Daulah Khilafah di Turki pada 3 Mac 1924, amat mudah para kafir penjajah melakukan ekspedisi penjajahan. Selama ini, tanah-tanah umat Islam dijaga oleh negara Khilafah. Negara Khilafah telah menghantar delegasi-delegasi dakwah untuk mengembangkan ajaran Islam. Sebelum ini, pernah kah wujud isu perebutan tanah di antara kaum? Kalau ada pun, ia hanya melibatkan individu-individu, bukannya melibatkan kaum-kaum. Kerana umat Islam di bawah naungan Khilafah diikat dengan ikatan aqidah walaupun berlainan bangsa, bahasa, dan warna kulit!

Jadi, setelah negara Khilafah itu dihancurkan secara rasmi pada 3 Mac 1924, para kaum kafir penjajah bersorak-sorai dan bertepuk tangan. Amat mudah mereka menjajah tanah-tanah umat Islam. Kehilangan Khilafah adalah bagaikan anak ayam kehilangan ibunya. Umat Islam tiada lagi tempat berlindung. Buktinya, Tanah Melayu, Sabah dan Sarawak dijajah oleh kaum kafir British. Manakala Filipina dijajah oleh Sepanyol.

Penjajahan mereka di tanah umat Islam sudah cukup untuk membuktikan kejayaan mereka. Mereka memisahkan kita dengan sempadan-sempadan nasional yang sempit. Apabila umat Islam dipisahkan dengan sempadan nasional, umat Islam hari ini bukan lagi seperti umat yang bersaudara. Ikatan nasionalisme itu ternyata bernilai dalam jiwa umat Islam hari ini. Ia berakar banir dalam jiwa umat Islam dan amat sukar untuk dicabut. Apabila tercuit sikit pasal isu negara, umat Islam lebih mudah melenting dan melompat. Apabila umat Islam dilanyak dan ditenyeh, berapa kerat sahaja umat Islam yang bangkit. Dari sini kita sudah dapat melihat betapa berjayanya kaum kafir penjajah mencatur pemikiran umat Islam. Hari ini, kita dicatur supaya ikatan nasionalisme itu adalah emas, manakala ikatan aqidah itu adalah sampah.

Apabila ikatan aqidah itu menjadi sampah, itu yang sampai kita hanya mendoakan 'keselamatan rakyat Malaysia sahaja'. Pada hal, apa yang sepatutnya kita doakan adalah kesejahteraan umat Islam daripada perpecahan, bukan hanya mendoakan keselamatan rakyat Malaysia saja. Kenapa nak doakan keselamatan rakyat Malaysia saja? Orang Sulu tu bukan orang Islam ke? Tak nak ke tengok orang Sulu dan rakyat Malaysia bersatu dan diikat dengan ikatan aqidah yang hakiki? Nampak sangat jiwa umat Islam yang hanya mendoakan rakyat Malaysia di Sabah adalah jiwa yang diselubungi semangat asobiyyah.

Dalam isu ni, marilah kita sama-sama menilainya mengikut pandangan Islam, bukannya mengikut emosi dan semangat asobiyyah. Kerana emosi dan asobiyyah itu hanya memandu umat Islam ke arah kebinasaan dan perpecahan. Lebih teruk lagi, ia adalah azab di dunia dan akhirat. Bersatulah wahai umat Islam. Amatlah tidak wajar bagi kita untuk saling berbunuhan hanya kerana tanah yang tidak boleh dibawa ke akhirat kelak.
Selanjutnya...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...